Wednesday, July 25, 2012

Catatan Ramadhan 1433: Malam - 2


Imam syahdu mengalunkan Juzu' 2 dari Surah Baqarah.

Makmum setia mendengar, menghayati setiap bait.

Diri juga cuba menggagahkan diri untuk fahami kata-kata cinta itu.

Meng'hati'kan setiap kalimah.

Hati ini telah mula tertanya, sebelum Ramadhan lagi, mengapa ia rasa jauh dari Khaliqnya?

Sehingga..
Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.
(Al-Baqarah 2:186)
Sesungguhnya Aku sentiasa hampir..

Gementar hati, menitik airmata.

Allah, Kau jawab serta-merta..

Sunday, July 15, 2012

I Have No Lord But HE


مالي رب سواح
Ma li rabbun siwah
Ghaffarun yamhuz zunub
Ma li rabbun siwah
Nurun yahdil qulub
Ya Allah ‘abdun kathuraz zunubi
Zadat hauni qurubi
Minka ilaika ghurubi
Ya Allah la tahrimni na’ima
La tatrukni saqima
Ya Mannanar Rahima
Ya Allah Antal ‘Aliyul Qadirul ‘Azimu
Ya Allah Antas Sami’ul Basirul ‘Alimu
Ma li rabbun siwah
Rabbus sama’il ‘udul
Yaghfiruni man asho
Wa huwal Halimur Rauf
Ya Allah Rahmanul lil baroya
Ghaffaru lil khathoya
Wa rajai huwa hudaya
Ya Allah irham dho’fi wa hali
Faqa zanbu ihtimali
Faghfirli Ya Zal Jalali
Ya Allah Antal ‘Azizul Ghafurur Rahimu
Ya Allah Antal Quddus Salamul Karimu
***
Nasyid ini mula ana dengar sewaktu di Daurah Lughah Arabiyah. Sahabat-sahabat yang buat persembahan nasyid perkenalkan lagu ni. Kami suka! :)

Wednesday, July 11, 2012

Paracut Minda


Dengan Nama Tuhanku, Tuhan kita, Tuhan selamanya, Allah yang Maha Pemurah Lagi Penyayang.

Kullu hamdan lillah, wa kullu syai' lillah. Alhamdulillah :)

Pada 1 Julai 2012, berlangsung Sambutan 15 Tahun Saifulislam.com di KUIS Bangi. Alhamdulillah, rezeki ana untuk berada di sana waktu itu. Walaupun siangnya sibuk dengan aktiviti Daurah Mukatthafah, sebelah malam selepas nasyat lughawi di auditorium ana dan rakan-rakan yang lain terus ke masjid. Di situ, tengah berlangsung Forum antara Ustaz Hasrizal, akh Hilal Asyraf dan Ustazah Suriani.

Sepanjang forum itu juga, ana duduk sebelah sahabat ana sewaktu di DQ dulu, Husny Fahmy. Jumpa juga sahabat sewaktu di SMAP Kajang dulu, Amirulhazim Alias. Alhamdulillah.

Namun fokus yang ana nak bawakan, bukanlah berkisar isi forum itu ataupun berjumpa sahabat. Tapi ana bersyukur kerana dikelilingi sahabat-sahabat yang ‘hantu’ diskusi. Pantang ada peluang, mesti nak duduk sama dan bincang. Alhamdulillah, sahabat-sahabat dan senior berjaya buat ana minat dengan liqa ilmu sebegini.


Selepas forum itu, berjalan-jalanlah sekejap cari gerai makan yang sememangnya tak ada dah pukul 12 malam tu. Hampeh  Hampa sekejap. Tapi apa kisah, ana dan sahabat ana cari tempat duduk, dan terus buka cerita tengah-tengah malam buta. Banyak sangat yang disembangkan. Dan ana kira, malam itu ana tak patut lepaskan begitu sahaja. Malam itu penuh. Sangat penuh. Apa yang terbit pada malam itu:

1)    Dalam mengkritik sesuatu, ataupun melontar idea-idea dan pendapat, letakkan diri kita di luar. Letakkan diri kita, di suatu tempat yang tinggi agar pemandangan kita menjadi luas. Ini yang dikatakan thinking out of the box. Analoginya mudah. Helang yang terbang tinggi, matanya nampak apa? Semua perkara bukan? Bila kita berada di tempat helang itu, mudah atau susah untuk menilai mangsa mana yang terbaik? Begitu juga dalam menilai isu. Letakkan skop yang lebih luas, agar apa yang diperkatakan lebih adil dan kita nampak the big picture yang sedang diperkatakan. Kerana bila kita nampak gambaran besar itu, kita akan sedar bahawa banyak benda yang kita boleh guna,atau manifest, untuk kebaikan bersama. Bakat, isu, kelebihan semasa, kekurangan semasa, situasi semasa, sumber manusia – semuanya boleh di’eksploitasikan’ untuk kebaikan bersama. Yakni, banyak kritikan membina boleh dikeluarkan, dan banyak jugalah perubahan yang boleh dilakukan.

2) Namun dalam mengeluarkan kritikan yang adil dan ilmiah, memerlukan kepada ilmu itu sendiri. Tanpa ilmu, memang jelas antara siapa yang lebih berhak berkata tentang itu ini, dan siapa yang lebih berhak menuntut ilmu dalam bidang itu agar tidak menjadi perkara yang merugikan pengkritik itu.

3)   Dan kritikan juga memerlukan kepada pengalaman. Contohnya, mana mungkin kita mampu mengkritik sesedap rasa orang yang sedang bercakap di hadapan yang sedang memberi taklimat atau talk dan sebagainya, sedangkan diri kita sendiri tak pernah pun cuba untuk berada di tempat orang itu. Itu tak kena, ini tak kena. Sedangkan diri sendiri belum teruji. Adalah lebih baik, untuk dia merasai dahulu situasi itu, dan bercakap berdasarkan ilmu dan pengalaman. Itu lebih afdal dan bermanfaat untuk semua. Untuk mencari pengalaman itu, tempatkan diri di tempat yang sama atau hampir serupa. Dari situ, kita akan dapat pengalaman. Dan dari perolehan itu sebenarnya, lebih banyak ‘kebaikan dalam perubahan’ yang boleh dihasilkan. Mengkomen tanpa pengalaman sebegini, mengundang kezaliman terhadap ilmu dan ia secara tidak langsung adalah ketidakadilan terhadap sistem keilmuan itu sendiri. Untuk menjadi adil, TAHU dan FAHAM tentang isu atau keadaan itu terlebih dahulu.

4) Dan buang soal malu. Dalam apa perkara sekalipun, malu adalah barrier yang paling menyusahkan ilmu dan pengalaman untuk masuk. Buang rasa takut untuk membuat silap. Masalah kita, adalah kita takut orang perkatakan tentang kesilapan kita. Preassumption yang kita buat menjadi penghalang utama potensi yang kita tak pernah tahu wujud. Tapi, ana percaya kalau ditanya kepada orang yang akan mengata tentang silap kita seperti apa yang ‘preassumptions’ kita katakan, mereka juga mempunyai preassumptions yang sama. Ia berlaku. Semua berfikir preassumptions yang sama, hinggakan tiada siapa yang mahu ke depan. Maka siapa yang berjaya buang preassumptions itu, HANYA dia yang beruntung. Biasa kita dengarkan, “buang rasa malu tu” ? Ya, cakap memang mudah: “buang rasa malu”. Tapi jujur, kalau ada perkara yang ana dah tak ‘malu-malu’ untuk buat, ana belum kenalpasti lagi – bila dan bagaimana proses ‘pembuangan malu’ itu berlaku. It just happens. Ana terfikir, kalau dijumpai ‘key’ untuk buang rasa malu, proses ‘pembuangan malu’ itu akan menjadi lebih mudah dan tak perlu tunggu masa yang lama untuk tiba-tiba - ‘sedar’ - perasaan malu tak bertempat itu sudah berganti dengan keyakinan. Pokoknya, bukanlah ‘key’ itu menjadi persoalan yang paling penting sekarang. Kalau dijumpai, alhamdulillah. Kalau belum, usahakan. Namun yang lebih penting, adalah kita cuba sahaja perkara yang diyakini mampu bawa manfaat dan kebaikan. Oh ya, malu di sini, bukan sebarangan malu ya. Ada beza antara al-Haya’ dan al-Khajal.

5)    Hak ilmu adalah, difahami, diamal, dan disebarkan. Kerana itu apabila bertemu dengan ulama-ulama, bertemu dengan ustaz-ustazah, guru-guru, minta doa dan berkat dari mereka. Bila kita mendengar kuliah dan syarahan terus dari mereka, berkat itu lebih mudah datang. Dan jangan pandang rendah dengan nilai berkat ini. Besar maknanya bagi mereka yang beriman. Apa yang nak diminta? Mintalah agar dihalalkan doa, dimudahkan kita menuntut ilmu-ilmu lain,dimurahkan rezeki dan sebagainya. Apabila mereka memandang kita dengan pandangan rahmat,dengan pandangan kasih kerana kita bercakap dan meminta terus doa dari mereka, itupun sudah cukup besar. Apatah lagi bila mereka menjawab permintaan kita dan mendoakan kita dan menyebut: Allahu yubaarik fiik.. Besar nikmat itu.

6)    Mahasiswa berada dalam keadaan yang dikatakan sebagai “blanket of specialization”. Umum setuju bahawa dalam keadaan sistem pendidikan yang sangat disistemkan ini, kita semakin sukar melihat kepada pelajar-pelajar yang mahir dalam pelbagai bidang. Kita semakin sukar melihat ulama yang faqih ilmu sains dan agama. Ada ulama-ulama itu, tapi dalam kalangan orang muda, khususnya di Malaysia, ana masih belum pernah dengar lagi seorang ulama muda yang faqih sains dan agama. Pelajar-pelajar yang di bawah selimut ini, mereka tak nampak apa yang ada di bawah selimut lain. Sehingga ke satu tahap, mereka tak nampak hubungkait ilmu dalam bidang agama dengan ilmu dalam bidang agama. Bagi mereka, dikotomi yang wujud hasil persepsi salah itu adalah norma mentaliti masyarakat yang semakin buta. Walhal, kesemua jenis ilmu yang pernah wujud dalam dunia ini, yang sedang wujud, dan akan wujud adalah milik Allah SWT. Kalau masyarakat sedar akan hakikat ini, pengajian agama takkan dianggap sebagai pengajian second-class atau pengajian ‘jalan terakhir’. Nah, mengubah persepsi ini adalah cabaran yang besar. Tanggungjawab SEMUA pihak, dan khususnya kepada mereka yang memegang kuasa untuk menggubal sistem pendidikan. Tak pernahkah terfikir, mengapa ilmuwan-ilmuwan Islam terdahulu wujud dalam zaman yang sangat panjang dan mereka muncul bersama ilmu-ilmu yang membentuk dunia sekarang?


Renungkan ayat dari surah Mujadalah ayat 11 : "Allah meningkatkan darjat orang yang beriman di antara kamu dan juga orang yang dikurniakan pengetahuan dengan kelebihan beberapa darjat." Allah sebutkan IMAN, kemudian baru PENGETAHUAN. Al-Quran tak pernah mengamalkan dikotomi dalam kelimuan. Ilmu agama dan sains itu seiring, saling menyetujui. Sebab itu ulama-ulama terdahulu melengkapkan dahulu tuntutan Syariatullah pada usia muda (menghafaz al-Quran dan sebagainya) dan melengkapkan Sunnatullah selepas itu. Kerana segala yang diperoleh dari Sunnatullah, asasnya ada di Syariatullah. Segala punca kejadian alam yang berlaku, jawapan kepada persoalan “Kenapa?” sentiasa berbalik kepada Dia al-Khaliq. Berbeza sekali jika tiada asas Syariatullah, maka Alam Semesta akan dianggap kebetulan, kejadian manusia adalah kebetulan, dan segala keajaiban yang akal sendiri tidak mampu tafsir adalah kebetulan. Kita ada Allah, dan kita tahu, bahawa setiap ‘kebetulan’ itu bukanlah kebetulan, tetapi bukti kekuasaan Allah. Dan lebih penting, bukti bahawa kita sebagai manusia yang sangat rendah limit akalnya, takkan mampu mencipta walau setitis air.

Pokoknya, kita berada dalam satu arus, atau kitaran, yang terlalu norma dan bejat. Tahrirkan ia, raikan pengetahuan, festivalkan ilmu, insyaallah kita akan berjaya.

Sunday, July 8, 2012

Daurah Lughah Arabiyyah


Dengan Nama Tuhanku, Tuhan kita, Tuhan selamanya, Allah yang Maha Pemurah Lagi Penyayang.

Kullu hamdan lillah, wa kullu syai' lillah. Alhamdulillah :) Alhamdulillah :) Alhamdulillah :)
Baru ana sedar, sebulan itu masa yang cukup singkat untuk benda yang begitu bermanfaat. Bahkan ana kira, segala pekerjaan yang dilakukan, andai dilakukan dengan passionate, akan terasa cukup sekejap dan susah nak puas dengannya. Sentiasa inginkan lagi dan lagi.

Sifirnya mudah. Albert Einstein pernah berteori: “Time is faster for someone in motion than someone standing still”. Ya’ni, bagi sesiapa yang masa lapangnya diisi dengan benda-benda bermanfaat dan berguna, dengan ilmu-ilmu baru dan menyegarkan, tiada istilah bosan bagi dirinya.

Dan wallahi, ana tak pernah rasa bosan (baca:malalun) sepanjang di Daurah Mukatthafah (baca:huruf tha) Lughah Arabiyah ini. 6 Jun sehingga 6 Julai 2012, kami berkampung di KUIS Bangi. Subhanallah, sangat banyak ilmu yang ana dapat di sini. Syukur ya Allah.

Kalau ikutkan hati, memang nak dihuraikan satu persatu, setiap inci peristiwa yang berlaku dari awal hari pertama hingga malam ikhtitam. Walakin, memori itu terlalu indah untuk dibahasakan. Hanya hati yang tersenyum merasai setiap titis rahmat kem ini.

Dari awal hingga akhir, hidup kami berseri dengan anaasyid yang ana sendiri tak pernah terfikir. Bayangkan, lagu PUSPA pun boleh jadi nasyid ajak orang bercakap dengan bahasa syurga! Inikan pula bila lagu Nazala Matoru (Hujan Turun) dikenalkan Ustaz Fejri dalam kelas. Irama dangdut :D

Huna Nafrah (Disini Kami Gembira), Li Yadaani (Untuk Tanganku), TikTikTik Sautul Amtar (Bunyi Hujan), Ana Taalibun (Saya Pelajar), Nahnu Tullabud Daurah (ini lagu Mohabbatein pulak..haih.terjemah sendiri ya^^), Ya Qausa Qazahin (Pelangi), Dauratuna Daurah ‘Arabiya, Ahlaz Dzikraayat, Qasidah-qasidah, dan semestinya, Bitsyah :D Maksudnya? Sangat obvious lah! :)

Kami ni pantang disua lagu, semua pakat nyanyi. Gembira tak terkata. Pantang Ustaz Fejri tanya waktu slot terakhir: “Maza turiduun?” (Apa yang kalian mahu?)

Semua pakat jawab macam budak-budak tadika: “NASYIIIIIIID!!!!”

Maaf ya Ustaz, kami ni ceria sikit ^^

Oh, jangan dilupakan Nasyat Lughawi (aktiviti-aktiviti bahasa) yang masyaAllahbanyaknya..
Iktisyaf (ala-ala explorace), Munazarah, Muhadathah pagi-pagi selepas solat subuh, Tasfik Daurah (Tepuk Daurah), Slot-slot Kreatif di sebelah petang, dan yang paling banyak kenangan.. Tamsil Misrohiyy. Drama Bahasa Arab.

Kami bawa kisah dari Daurah sebelum ini,pada tahun 2011. ‘Askar Qausa Qazahin di sambung ke ‘Askar Qausa Qazahin Thani. Macam biasa, andai skrip yang awal pun sudah penuh emosi, skrip akhir diperah habis-habisan segala emosi yang ada. Masa ni la Najmi Helmi yang ‘pendiam’ itu pun kena paksa menangis. Nadia, superb. Dari awal hingga akhir tak mengecewakan. Yang lain pun juga begitu. Cemerlang segala segi. Dari kalam jamai’e hingga ke Muhki (narrator) yang dibawa oleh Fatin. Tahniah semua. Teknik Ustaz untuk ‘melepaskan’ cuak dalam hati memang menjadi. Menjerit memang afdhal!

Oh ya,takkan ku lupa bahagian ni abadan abada:

“Eiii tolibah jadida~h. Jamilah~!” :D  Hanafi, romantikus arabiyy.
“Akhi, nuqudi intaha.. ANA SUDDA’!”  Sila baca dengan gaya sang pelakon ya.

(Ana jaga lagu sahaja. Hihi.)

MANIS

Manis :)

Tak terkata. Bila direplay semula segala yang berlaku..sebak. Cukup cerita apa yang berlaku di kelas sahaja. Masing-masing kelam-kabut hafaz wazan fe’el. Yang paling mencabar ana rasa, wazan fa’’ala. Ada syiddah di situ. Kemudian berlumba dengan Ustaz Fejri recite dhomir. Hah, mau tak tergigit lidah. Berguling-guling cuba jawab. Pagi-pagi Ustaz datang kelas: “Kaifa halukum jamiian?”

“Mmmmm alhamdulillah...nahnu bikheir..mumtaz..ALLAHUAKBAR!” Jawapan ‘standard’ kami. Haha. Tak sangka hingga ke Kursus Tatanegara ni pun masih pakai lagi. Yah! Semangat Daurah. Hammassah!

Di qa’ah,ya’ni di Auditorium, talaqqi Hadith ar-Ba’iin oleh Imam Nawawi yang disampaikan Ustaz Abdul Rahman cukup-cukup berharga. Hinggakan pada awalnya,rais mahu tinggalkan konvokesyen DQ semata-mata ingin habiskan talaqqi hadith dengan ustaz andai talaqqi hadith tak dapat dihabiskan sebelum konvokesyen itu. Dan alhamdulillah, bukan sahaja lughah kami dapat, bahkan talaqqi hadith 40 beserta ijazah juga kami dapat.

Alhamdulillah.

MAHKAMAH LUGHAWI

Daurah ini, adalah usahasama BPI JAIS dan juga Usrah Alumni Pondok Darussalam Gontor. Dan bila disebut Pondok Darulssalam Gontor, amatlah sinonim dengan mahkamah lughawinya. Di sini, di daurah ini, kami WAJIB TANPA PENGECUALIAN untuk bercakap 100% Bahasa Arab. Dari “Qum!Qum!Al-an subhan! (Bangun!Bangun! Dah subuh!)” hinggalah “La! La! La uridu! (Tak! Tak! Saya tak mahu!)”

Yup. Mimpi malam-malam pun dalam bahasa Arab!

Dan, bila ada yang kantoi, maka bersedialah untuk disebut namanya di qa’ah selepas solat isya malam itu. Cemerlang tak cemerlangnya ana, berjaya bertahan sampai minggu ketiga. Alhamdulillah, last-last kena juga^^

Hukuman:
1) Jadi jasus, ya’ni spy untuk cari dua lagi nama.
2) Buat 5 jumlah mufidah, setiap satu tulis 5 kali.

Susah? Tak pun. Pendapat ana, bukanlah hukumannya yang ditakutkan sangat. Cuma apa yang buat kami rasa ingin bercakap bahasa arab, adalah mental block atau barrier  yang datang dalam diri setiap kali hendak bercakap dalam bahasa yang baru. Percaya ataupun tidak, bahasa hanya boleh dimahir dengan bercakap. Buang sifat malu, buang sifat takut salah tatabahasa.nahu saraf dan sebagai. Dulu sewaktu kecil, bahasa melayu kita pun pelat-pelat basah juga kan? Bahkan sekarang pun bahasa Melayu kita belum tentu tatabahasanya! Adakah kita berhenti bertutur sama sekali? Tak! Kita bertutur juga.

Bak kata Ustaz Hasrizal dalam travelog Di Hamparan Shamrock Ku Seru Nama-Mu, bila mana bahasa bukan lagi digunakan untuk lulus periksa tetapi adalah alat survival untuk kehidupan, perasaan malu itu mahu-tak-mahu wajib dibuang. Sama juga dengan bahasa arab ini. Di sana nanti, bahasa arab,baik fushah atau ammi, adalah alat survival selama beberapa TAHUN di sana. Mahu tak mahu, wajib bertutur dalam bahasa masyarakat itu.

Ini yang dinamakan Ijbar (Paksaan) yang diterapkan dalam Mahkamah Lughawi di daurah ini. Bila Ustaz Imanuddin terangkan konsep Ijbar sewaktu slot beliau dalam kelas, baru ana betul-betul faham. It all makes sense. A lot!

Kata Dr Muallimin: “Al-lughah hia mumarrisah.” (Bahasa itu adalah latihan.)

Tiada perkara yang boleh dinikmati jika awal-awal lagi kita anggap ia susah. Nak memecahkan mental block ‘susah’ itu, perlukan kepada paksaan. Bila sudah pecah mental block itu, masing-masing sudah berani bercakap di hadapan dengan bahasa arab yang tunggang-langgang campur lagi dengan loghat Melayu dengan sarafnya berterabur, lidah menjadi lazim dengan kalimah-kalimah Arab. Sikit-sikit, otak mula berfikir dalam bahasa Arab. Tak perlu lagi buat Kitab Terjemahan Per Kata dalam otak sewaktu berbual. Sungguh, kalau nak dibandingkan kelajuan ana menterjemah satu-satu kalimah Arab sewaktu berbual dulu, siput nak lumba lari pun lagi laju. Hehe.

Dan bila sudah mula berfikir sikit-sikit dalam bahasa Arab, kita mula membetulkan nahu dan saraf yang tunggang-langgang sebelum ini. Iya, ramai yang fasih berbahasa Arab di daurah ini. Dan ana cukup-cukup cemburu. Mana taknya, umur lebih kurang, tapi mereka ada kelebihan berbahasa Arab dan Inggeris dengan fasih. Ana sudah rugi sesuatu. Dan ana mahu kejar mereka. Ah, akuunu ahsan afdhal! (menjadi lebih baik lebih afdal). Insyaallah :)

KENANGAN

Ana tak malu untuk mengatakan, daurah ini adalah salah satu saat yang paling manis dalam hidup ana. Ya Rabbul Izzah, terimakasih buat segala-galanya. Hikmah aku tak dapat apa yang aku mahu dulu, Kau suakan apa yang hati aku lebih gembira dengannya. Bahasa Syurga, indah sangat-sangat. Benar kata Ustaz Fejri: “Bahasa Arab adalah bahasa untuk golongan genius sahaja.” Jangan sempitkan minda dalam menafsir ayat ini ya! :)




sewaktu latihan tamsil


nasyat lughawi
jurjani!jurjani!

ustaz fejri gasman | dr muallimin
zapin? - jurjani (without syafua)
ustaz fejri gasman
Buat para asatiz, syukran jazilan. Jazakumullah kheiran kathira. Moga kita berjumpa lagi di Jannah sana. Buat Jurjani sekalian, Syakir, Shaffe’Ezzat, Hakim, Hanafi, Najmi, Nawar, Ezzah, Najihah, Anis Nabila, Nurul Nabila, Nadia, Amira Syuhada, Fatin Nabila, Nursyafua, dan Ain Aqilah, masykuran kathiiran. Mabruk alaikum, wa bittaufiq. Buat Ustaz Fejri, dari kami Jurjani, nuhibbuka fillah :)