Wednesday, May 14, 2014

COKLAT KEHIDUPAN

Di sebuah negara Jepun, ada sekumpulan bekas graduan kolej, yang sudah kukuh kerjaya mereka, telah datang, berkumpul (reunion) di sebuah rumah seorang profesor mereka yang terhormat. Profesor itu, namanya Prof Sakuragi, beliau telahpun pencen. Sewaktu berkumpul, semuanya berkongsi cerita dan berbual-bual mengenai perkembangan diri, sambil duduk mendengar mutiara kata dari gurunya itu. 

Dari cerita-cerita yang penuh senyum dan tawa, akhirnya bertukar kepada cerita keluhan, dan sedih, mengenangkan betapa tertekannya perasaan mereka dalam kehidupan dan kerjaya seharian. Seorang demi seorang berkongsi rasa kesal dan kecewanya dalam membuat keputusan hidup. Ada kecewa cinta. Ada kecewa ibu bapa. Ada kecewa kerjaya.

Sementara mereka berbual-bual, Prof Sakuragi mohon diri ke dapur. Selang beberapa minit, beliau keluar dengan membawa sebuah cerek yang penuh dengan coklat panas. Di sebelahnya terdapat beberapa jenis cawan, dari jenis porselin, kaca, kristal, ada jenis cawan yang nampak jelas kandungan isi (lutsinar), ada jenis yang lutcahaya sahaja. Ada jenis cawan dari hotel dan ada jenis cawan restoran biasa. Prof letakkan di atas meja, dan biarkan anak didiknya memilih cawan masing-masing.

Setelah Prof menuangkan coklat ke dalam cawan-cawan mereka, Prof Sakuragi mulakan bicaranya:

"Nampaknya, kalian telah memilih cawan yang cantik dan mahal dari pilihan yang ada, dan meninggalkan beberapa cawan yang nampak murah dan biasa-biasa. Ya, biasalah, kita semua buat pilihan yang DILIHAT TERBAIK untuk diri kita, kan. Sedar tak, sebenarnya inilah punca masalah dan tekanan hidup kita?"

Semua yang sedang menghirup coklat panas itu terhenti. Mereka saling berpandangan. Ternanti-nanti sambungan kata-kata gurunya itu.

"Cawan yang kalian pilih itu hakikatnya tidak memberikan apa-apa nilai tambah pun ke atas coklat yang diminum. Kadang-kadang, cawan itu cuma mahal pada harganya saja, kadang-kadang ada juga jenis cawan yang menyorokkan apa yang kita minum (cawan lutcahaya). Sedangkan, yang anda mahukan hanyalah enaknya rasa coklat panas ini, dan bukan pada cawannya. Jadi, kenapa anda memilih cawan yang bagus, dalam masa yang sama mulalah nak menjeling pula akan cawan yang dipilih oleh kawan-kawan kita."

"Kehidupan itu sebenarnya ibarat coklat yang panas. Sedangkan kerjayamu, wang harta, dan pangkat pula adalah cawan. Cawan hanyalah alat untuk memegang dan mengisi coklat kehidupan ini. Cawan yang kita pegang ini bukanlah apa-apa, ia tidak mengubah pun kualiti hidup yang kita ada sekarang."

sumber : Baylee Hart

"Kadang-kala, dengan hanya fokus kepada cawan sahaja, kita lupa untuk meraikan kesedapan coklat yang telah Tuhan kurniakan kepada kita. Tuhan yang mencipta coklat panas ini, tapi manusia cerewet memilih cawannya. Orang yang bahagia tak perlu MEMILIKI YANG TERBAIK dalam hidup. Orang yang bahagia cuma MELAKUKAN YANG TERBAIK dalam kehidupannya."

"Hiduplah dengan ringkas. Cintailah jiwa ikhlas. Berwataklah menarik. Bercakaplah sentiasa baik."
"Dan... nikmatilah coklat panas saya ini, perlahan-lahan, penuh asyik."
Begitulah pengajaran dari seorang guru kepada anak didiknya tentang coklat kehidupan ini.


Oleh - TUAN AL IRFAN JANI
pautan asal

Friday, May 9, 2014

OUR SILENT PUDDLE

Do you remember, my sunny?

The puddle in the back alley

rushing around her the others would babble
and clatter the stones and pebbles
and they'd giggle,
while she remained silent
and sad
and alone.

And we

we ignored the cold, didn't we?
we yay-ed and yee-ed our hearts of glee
our little feet all wet and muddy
and our schoolbags all drippy 
up and down we went
arms open, head high and bent
as we closed our eyes and had our fill

I know

I know you love the rain
as I did love you all the same.

AFMS

08052014


Thursday, May 1, 2014

PESAN BUAT CINTA

Wahai sayang
Ingatlah pesanku ini

Masamu itu selalu menipu
Bilangnya ada bahagia di depan
Dia acah, kau kejar termengah
Sepak terajang kau rasa, dia ketawakan

Hartamu itu gunung penuh serpihan cermin
Gah kejauhan mengerlip menggoda
Demi kenyitan dia kau daki hingga berdarah
Sambil ke puncak kau nampak dirikau diratah

Kawan itu juga sifatnya berdua
Ada bersama kau hanya untuk gelak dan tawa
Tapi ada yang tarik tangan kau perlahan ke surga
Sifat manusia, semua ada di depan mata

Tapi kau kuat
Hati kau kuat kerana penuh firasat
Dari doa ibu penuh berkat dalam malam pekat melikat
Hingga doa ayah setia mengikat kemas tersemat

Ada kasih
Rapatnya bukan di bibir atau kata
Tapi rapatnya di hati dan mata

Jejak bertapak didepan kau terbentang
Kau ikut, atau kau diikut
Pilihlah mana kau mahu
Tapi jangan lupa ajal dan Tuhanmu.